Senggeger, Minyak Sejenis Mantra Ampuh Warisan Budaya Sasak di Lombok

Redaksi
.
Sabtu, 11 Juni 2022 | 20:22 WIB
Foto: Pembuat senggeger asal Desa Bonder, Kecamatan Praya Barat, Lombok Tengah.(ist)

"Tiga permintaan itu yang mendominasi permintaan senggeger," katanya.

Penggunaan senggeger untuk memikat wanita cukup mudah. Dengan cara mencampur minyak senggeger pada makanan yang mereka makan. Ada juga dengan cara mengoleskan minyak pada rokok dan menghembuskan asapnya ke arah wanita tersebut.

"Namun pantangannya setelah digunakan, jangan bertemu cewek itu beberapa hari," kata Irawan.

Untuk pengobatan luka, cukup dengan mengoleskan membentuk lingkaran di area luka, tetapi tidak mengenai luka.

Sementara syarat lain saat seseorang memegang senggeger yaitu tidak boleh dibawa ke kamar mandi atau toilet, melewati kuburan dan membawa saat mengunjungi orang yang sedang sakit.

"Itu menjadi pantangan lain saat membawa senggeger," katanya.

Direktur Lembaga Kajian Sosial dan Politik M16, Bambang Mei Finarwanto  mengatakan meskipun cara kerja senggeger secara metafisik, namun tetap dalam koridor syar'i.

"Contohnya senggeger aliran putih itu. Meskipun dibuat menggunakan metode metafisik, namun dalam koridor syar'i," katanya.

Dia mengatakan sudah sepatutnya tradisi senggeger ini diperkenalkan ke publik sebagai suatu warisan budaya.

"Ini menjadi warisan budaya Sasak, sehingga perlu diketahui publik bahwa Lombok memiliki beragam tradisi, tidak terkecuali yang berhubungan dengan klenik," katanya.

Editor : Purnawarman

Follow Berita iNews Lombok di Google News

Halaman : 1 2 3 4 5
Bagikan Artikel Ini